Saatnya Membangun Kolaborasi

By Be Samyono (23122009-10.10)
Catatan Refleksi Menyambut Proses Pemilihan Pengurus TDA Jaksel

Hari ini saya mencoba membangunkan diri saya yang mestilah telah tersadar hari minggu lalu saat hasil raker TDA Jaksel tersampaikan lewat Milis.  Tapi saya tak dapat beranjak karena saya masih dikerjar mimpi date line giatan kampus dalam menyiapkan mahasiswa saya launching bisnisnya.   Juga saya masih dipenuhi dengkuran keriuhan komunitas tenis saya dalam menyiapkan pendaftaran anggota baru dan kegiatan Charitynya di sebuah panti asuhan bulan depan.

Semangat untuk kembali melakukan action dan berorganisasi dalam tubuh TDA Jaksel sepertinya terbarakan dalam raker sabtu lalu di kediaman Ibu Salma.  Tidak saja kegiatan rutin dan media komunikasi yang menjadi bahasan.  Pembentukan kepengurusan pun menjadi agenda penting.  Sebagai organisasi yang menjadi tumpuan kegiatan rekan-rekan TDA di wilayah Jakarta selatan memang sudah waktunya kepengurusan dibentuk.  Tidak saja agar system organisasi bisa terbentuk dan digerakkan hingga memekarkan kinerja yang produktif namun juga sudah saatnya organisasi yang makin besar ini bisa mengelola dirinya secara professional.

Saya pribadi melihat TDA Jaksel dalam masa transisi.  Satu transisi dari kelompok kecil Master Mind yang mulai membesar dan membutuhkan pengelolaan menjadi satu wadah yang lebih professional dan memberi value yang lebih bagi anggotanya dan bila mungkin bagi lingkup yang lebih luas.  Sangat disayangkan kefakuman beberapa kegiatan yang terjadi di bulan juli hingga nopember memberi tantangan baru bagi TDA Jaksel.  Tantangan untuk kembali merapatkan jajaran,  mulai berbenah secara intern dan membangunkan anggotanya untuk diajak berjalan seiring bersama.  Dalam kondisi seperti ini  titik berat pembenahan organisasi bukanlah dititik beratkan pada perubahan revolusioner dan ekspansive keluar melainkan melakukan KONSOLIDASI kedalam.

*******

Saya masih ingat pertengahan tahun lalu ketika saya kebingungan untuk mencari komunitas bisnis.  Ketika itu Nama Pak TJARLI melekat di benak saya.  Keberadaan pak Tjarli dalam menahkodai KMM Jaksel menggerakkan saya untuk menghubungi beliau.  Keinginan saya hingga sekarangpun untuk masuk organisasi tidak berubah yaitu INGIN BELAJAR.  Dan saya melihat figure pak Tjarli yang humble, low profile, sabar dan melayani menjadi panutan dan pembelajaran yang baik bagi saya secara pribadi.  Keyakinan inipun secara positif memberi gambaran menyeluruh terhadap TDA Jaksel.    Sebagai “new Kid On the Block” dan miskin pengalaman berorganisasi saya merasa diterima dan diberi kenyamanan dalam rumah baru ini.

Paralel dengan kondisi yang bersama kita hadapi sekarang.  Saya pikir figure dan kepemimpinan pak Tjarli masih merupakan asset dan kontribusi yang besar dalam melakukan konsolidasi dalam organisasi TDA Jaksel.  Sebagai Sosok yang tahu mengenai TDA Jaksel secara keseluruhan dan perpanjangan tangan ke TDA Pusat serta rangkulan terhadap  anggota yang ada.  Peran ini tidak kecil untuk kembali membangkitkan semangat menyebarkan EPOS dan mengembalikan lajunya kinerja organisasi.  Kekawatiran tidak adanya darah baru untuk membuat kinerja dan inovasi baru dalam berkegiatan hendaknya disingkirkan.  Karena kami-kami yang muda akan menjadi barisan yang solid untuk terealisasinya misi dan visi TDA Jaksel ke depan.

Sederhananya KOLABORASI adalah kata yang tepat bagi kita yang bersama meletakkan harapan pada organisasi ini untuk kembali bangkit.  Kolaborasi antara Kepemimpinan Pak Tjarli yang menjadi payung dan penggerak langkah anggota dengan Kreativitas dan Inovasi rekan-rekan muda yang saya tidak saya ragukan lagi komitmen dan keahliannya.  Dukungan saya kepada Pak Tjarli Tidak semata karena saya secara pribadi ingin selalu belajar menjadi sosok yang beliau teladani.  LEBIH DARI ITU saya menginginkan yang terbaik bagi organisasi ini.  saya ingin agar harapan yang sama sama kita letakkan di organisasi ini bisa segera terwujudkan melalui kolaborasi itu.

Karena saya pahami proses PEMILIHAN PENGURUS ini bukanlah sekedar proses menunjuk satu Nahkoda dimana nasib kita akan di berikan tapi ini adalah lebih pada proses memilih Partner kerja dimana kita mengikatkan komitmen untuk bersama mewujudkan harapan kita.  Semoga Proses ini member berkah bagi kita semua.

SEMOGA

Continue Reading

Cipta Collection – Garmen

By Be Samyono (09122009-16.19)
Seri Start Up Business – Mahasiswa kewirausahaan UAI

Data Bisnis:

Owner : Sumas Kurniawan
Alamat : Taman Kota Kembangan Jakarta Barat
Email : suka_mas_mas@yahoo.com

Gambaran Bisnis:

Cipta Collection (CC) merupakan anak perusahaan Cipta Baru. Perusahaan yang bergerak di berbagai bidang usaha ini melebarkan sayapnya di bidang garmen. Usaha yang dimulai di awal pertengahan tahun 2008 ini diteruskan pada: Sumas Kurniawan sebagai generasi berikutnya. Langkah ini cukup tepat dilakukan mengingat selama ini pengelolaan bisnis hanya dijalankan oleh orang kepercayaan tanpa satu pengawasan. Dibangun dengan modal investasi 85 juta dan menempati pabrik milik sendiri seluas lebih dari 162 M2 usaha ini mulai menunjukkan kemajuan. Beberapa merk besar mulai mempercayakan Cipta Collection untuk mengerjakan ordernya seperti Sophie martin dan Nevada. Keunggulan yang dimiliki usaha ini diantaranya adalah telah dimilikinya badan hukum hingga memudahkan untuk mendapatkan oder dan keberadaan pabrik milik sendiri. Namun demikian beberapa kendala masih dimiliki usaha ini diantaranya adalah ketergantungan usaha pada pasokan listrik PLN yang masih seringkali padam, sistem manajemen yang belum terimplementasi serta masih banyaknya skill yang harus ditingkatkan untuk menghindari cacat produksi.

Keinginan Cipta Collection guna memposisikan usahanya sebagai perusahaan yang bergerak dibidang produk dan jasa dengan kualitas no.1 sesuai dengan kebutuhan pembeli cukup mempunyai potensi. Selain sandang merupakan salah satu kebutuhan pokok perkembangan fashionpun makin marak belakangan ini. Tinggal bagaimana upaya perusahaan untuk bisa menggelontor pasar dengan merk baru atau bagaimana perusahaan mendapatkan order dari merk-merk yang sudah establish. karena bila ditilik dari dukungan mesin, Cipta Collection cukup mumpuni untuk mengerjakan order besar. Tercatat Cipta Collection mempunyai: 7 mesin jahit, 3 mesin obras, 2 mesin kam dan 2 mesin gosok. Tenaga kerja yang diperkerjakan mencapai 10-an orang.

Dari diagnosa bisnis di kelas tersimpul beberapa hal:

1. Faktor tenaga kerja musiman disatu sisi memang akan menurunkan biaya tetap tapi bila order telah berkelanjutan maka hal ini perlu dipecahkan adanya tetaga kerja tetap untuk menjaga konsistensi dan mutu produksi

2. Sumas sebagai pelanjut bisanis harus segera mungkin mempelajari bisnis secara mendalam untuk bisa melakukan take over dan mengkontrol semua jalannya operasional bisnis. Karena terlihat operasional usaha terjadi conflict of interest.

Analisa:

Perjalanan usaha bisnis Cipta Collection masihlah sangat awal. Untuk mempercepat berjalannya usaha Cipta Collection harus lebih ekspansif untuk memperoleh order dari merk-merk fashion terkenal. Kedepannya Cipta Collection harus berani untuk membuat merek tersendiri dan menggelontor pasar sesuai dengan segmen dan target marketnya agar memperoleh margin yang lebih besar lagi dan tidak hanya memperoleh margin dari ongkos kerja belaka. Sukses Sumas dengan usahanya!

Continue Reading